Hendri Kampai: Macan Versus Banteng di Antara Kucing Garong dan Kabau Bacucuak Hiduang

    Hendri Kampai: Macan Versus Banteng di Antara Kucing Garong dan Kabau Bacucuak Hiduang
    Macan Versus Banteng di Padang Rumput

    PAINAN - Memilih pemimpin seperti memilih peliharaan, terpilih manusia macan, maka siap-siaplah untuk jadi santapan, macannya lapar para pemilih yang seyogyanya jadi tuannya pun dimakan.

    Para pemimpin macan ini jinak dan menggemaskan saat dia kecil, saat dia belum punya kekuatan, dan kemampuan apa-apa, dia berperilaku imut dan menyenangkan.

    Dia beri janji ini itu, kasih senyum pada siapapun untuk mendapatkan dukungan, bahkan mencium tangan dan kakipun dia jabani kalau diperlukan.

    Tapi setelah dia terpilih, alamiah dia sebagai macan, binatang buas pemangsa yang lemah akan dipertontonkan. Dia tidak boleh dikritik, senangnya dipuja dan dipuji, disanjung setinggi gunung, bahkan untuk mendapat sanjungan dan pujian membeli penghargaan pun dia mau.

    Beda lagi dengan kucing garong, manis di depan majikan, tapi ganas di belakang, menunggu majikan pergi untuk menghajar apa yang ada di tudung saji. Selalu tampak manis dan menggemaskan tapi aslinya garong, lengah sedikit langsung dia beraksi.

    Begitulah kisah para penjilat dan pencinta kekuasaan, meminta bagian pampasan perang, mencari zona nyaman, "bialah kapalo baluluak asa tanduak makan, batanam tabu di bibia, baladang di pungguang kawan, " jadi manusia munafik bukan lagi suatu aib, tapi suatu kebanggaan yang diumbar, puja-puji pejabat yang menguntungkannya, maki siapa saja yang mengkritisi.

    Hilang akal sehat dan logika, yang ada cuma dukungan membabi buta, yang terbayang cuma jabatan dan uang, bahkan untuk memunculkan fitnahpun mereka sanggup, membunuh karakter siapa saja yang berseberangan, asal tempat dia menyandarkan hidup dan cari makan tidak diganggu, orientasinya cuma satu tempat dia cari makan "aman."

    Bicara soal makan kerbau pun makan, tapi jangan seperti "Kabau Bacucuak Hiduang" ikut menurut si pemegang kuasa. Tapi jadilah Banteng si penguasa padang rumput, tak seekor macan pun boleh mengganggu, apa lagi sampai memakan atau merebut kemerdekaan.

    Banteng hidupnya berkelompok, saling menjaga, beda sekali dengan Kabau peliharaan yang mempunya prinsip, "Bialah Kapalo Baluluak Asa Tanduak Makan." Hidup menjadi opportunist, jauh dari kesetiaan, yang ada hanya peluang dan kepentingan pribadi. Injak bawah Jilat atas, bekerja seperti membelah bambu.

    Bahkan membunuh karakter kawanpun gak ada masalah asal kepentingan pribadi diamankan.

    PAINAN, 11/09/2020

    Hendri Kampai

    Pengamat Sosial dan Penggiat Literasi Media

    hendri kampai
    Updates

    Updates

    Artikel Sebelumnya

    Tony Rosyid: Berlakukan PSBB, Anies Diserang...

    Artikel Berikutnya

    Novita Wijayanti Apresiasi Progres Pembangunan...

    Berita terkait

    Rekomendasi

    Peduli Bencana Galodo Sumatera Barat, Hakim Agung Mahkama Agung RI Terjun Langsung  Lokasi Terdampak
    Bantu Korban Bencana Alam, Ketua PN Batusangkar Liena, S.H., M.Hum Dirikan  Dapur Umum
    Perilaku Overconfident dan Efek Disposisi di Bursa Efek Indonesia
    Ketua PN Batusangkar Terjun Langsung Pantau Situasi Terkini dan  Salurkan Bantuan Bagi Korban Banjir dan Sukarelawan
    Cawabup Banyumas, Iwan Mujianto tidak Akan Ambil Gajinya Jika Terpilih

    Ikuti Kami