Lisda Hendrajoni Kritik Keras KPK soal Pegawai Ditanya 'Bersedia Lepas Jilbab'

    Lisda Hendrajoni Kritik Keras  KPK soal Pegawai Ditanya 'Bersedia Lepas Jilbab'
    Anggota Komisi VIII DPR RI Lisda Hendrajoni

    JAKARTA - Seorang pegawai KPK perempuan mengaku ditanya perihal jilbab dalam tes alih menjadi aparatur sipil negara (ASN). Anggota Komisi VIII DPR RI Lisda Hendrajoni mengkritik adanya pertanyaan ke pegawai KPK perempuan yang dinilai aneh itu.

    "Aneh menurut saya sih, ngapain sih yang kaya begitu-begitu. Kan KPK itu kan ASN sama dengan pegawai negeri yang lain, iya kenapa harus ngurusin yang kaya begitu-begitu. Kalau masalah jilbab itu kan kembali ke diri masing-masing antara dia dan suaminya. Bagaimana pemahaman dia tentang agama, kewajiban soal seorang muslimah harus memakai jilbab, enggak ada urusan dengan itu, " kata Lisda kepada wartawan, Jumat (7/5/2021).

    "Menurut saya terlalu dibikin-bikin, terlalu diada-adakan ya, banyak masalah lainlah negara ini jangan ngurusin yang kaya gitu, ngurusin istri kedua lah segala macam, " imbuhnya.

    Dalam pertanyaan yang menyinggung bersedia lepas jilbab, jika pegawai KPK perempuan itu enggan melepas jilbab, dianggap lebih mementingkan diri sendiri. Menurut Lisda, penggunaan jilbab oleh seorang perempuan harus didukung dengan negara.

    "Untuk agama Islam, tentu dia punya hak yang harus didukung oleh negara untuk memakai jilbab, jadi jangan dipaksakan, kita harus harus maju ke depan gitu loh. Jangan yang sudah pakai jilbab disuruh lepas, dia ngerti agama enggak. Kalau dia orang Islam tentu suatu kewajiban, tentu negara harus mendukung itu, " ujarnya.

    Apakah pertanyaan tes alih ASN pegawai KPK ini memandang rendah perempuan? Lisda mengatakan jangan membawa perempuan yang saat ini sudah setara kembali mundur seperti masa lalu.

    "Dari zaman dulu juga perempuan berkiprah dalam pembangunan, baik agama mau pun negara, jadi zaman sekarang ini jangan urusan itu dipermasalahkan, (tapi) bagaimana kompetensi dari seorang perempuan ini juga bisa berkibar, punya kesempatan yang alhamdullilah sudah diberikan kesempatan yang sama oleh negara ya kan, oleh partai politik, jadi jangan kita mundur gitu loh, jangan baju aja yang dimasalahin, " ucap Lisda.

    "Aneh, sudah bingung kali (KPK) mau nanyain apa lagi, " imbuhnya.

    Salah seorang sumber detikcom di KPK yang merupakan pegawai perempuan sebelumnya mengaku ditanya perihal jilbab dalam tes alih ASN. Bila pegawai perempuan itu enggan melepas jilbab, dianggap lebih mementingkan diri sendiri.

    "Aku ditanya bersedia enggak lepas jilbab. Pas jawab nggak bersedia, dibilang berarti lebih mementingkan pribadi daripada bangsa negara, " ucap pegawai KPK itu, Jumat (7/5).

    Pegawai perempuan KPK lainnya mengaku ditanya urusan pribadi. Dia pun heran dengan ragam pertanyaan itu.

    "Ditanya kenapa belum punya anak, " ucap pegawai KPK perempuan itu.

    "Ditanya kenapa cerai, " imbuh pegawai lainnya. (detik.com)

    Lisda Hendrajoni DPR RI KOMISI VIII NASDEM
    Update

    Update

    Artikel Sebelumnya

    Wartiah: Pemerintah Pusat Perlu Optimalkan...

    Artikel Berikutnya

    Novita Wijayanti Apresiasi Progres Pembangunan...

    Berita terkait